Aku Cinta ! (part 1)

Entah apa namanya ini…Aku ingat ketika aku pertama kali merasakan betapa menariknya suatu hal. Membuatku merinding, penasaran dan selalu ingin mencobanya lagi lagi dan lagi. Matematika adalah pelajaran yang aneh, menurutku. Ia membuatku puyeng sekaligus penasaran. Aku hampir saja mendapatkan jawabannya tapi masih terbentur dengan berbagai persamaan. Ada lebih dari satu variabel dalam integral yang kuhitung. Aku harus mencocokannya dengan bentuk persamaan umum baru kemudian bisa memecahkan neraca energi dan massa suatu aliran. Aku ingin merobek kertas berisi coretan-coretan panjang tak karuan itu tapi di sisi lain hatiku merengek untuk terus mengerjakannya. Ini mungkin yang namanya Cinta…!!

Aha ! Cinta …. !

Kurasa aku menyukai matematika sejak kelas 3 SMP. Sebelumnya aku ‘agak’ cemas jika berhadapan dengan matematika. Paling khawatir jika berhadapan dengan aljabar yang menggunakan angka-angka ‘minus’. Kupikir, kenapa ada angka setelah NOL…minus satu, minus dua…aneh ! Padahal guru SMP-ku kala itu sudah menggunakan analogi yang pas dan cocok untuk anak SMP. Entah kenapa otakku kala itu tak meng’absorp’nya secara total.

Aku seharusnya berterima kasih dengan seorang kakak, seniorku yang tak pernah satu sekolah denganku. Ia membuat matematika begitu mudah (tentu saja mudah baginya, secara dia jago matematika handal😀 ). Meski terkadang, aku hanya terbengong-bengong saat ia menerangkan tentang persamaan kuadrat kepadaku. Anehnya, aku merasa terpacu untuk lebih rajin mengerjakan soal-soal matematika..Aljabar jadi begitu mengasyikan bagiku. Aku cinta aljabar !! dan berikutnya semua subbab dalam matematika terasa menyenangkan bagiku..Seperti aku menyenangi pelajaran bahasa.

Bahasa Indonesia adalah bahasa persatuan, bagaimana kita bisa saling mengerti jika antara yang satu dengan yang lain menggunakan bahasa yang berbeda ? Dan akupun belajar sungguh-sungguh kala pelajaran itu datang. Kurasa tak ada yang sekomplete EYD ketika aku belajar di SD. Alhamdulillah..sampai sekarang aku masih ingat dengan aturan baku penulisan yang dulu pernah diajarkan kala di SD.

Aku ingat..kala itu, guru bahasa Indonesiaku saat kelas 4 SD, Bu Basniar, memberikan semangat buatku untuk terus belajar. Aku mengenal istilah guru favorit dari karakter beliau.

Oh, guruku..apa kabarmu kini ?

*Gambar dari sini

27 pemikiran pada “Aku Cinta ! (part 1)

  1. klo dismu dlu ada istilah … ‘Onde matem’🙂
    istilah yang menggambarkan kesulitan dalam mengerjakan soal2 matematika. klo aku sih suka metematika dari kecil sampe smu, tapi setelah kuliah … aku meninggalkannya🙂 .
    sampe sekarang ini, klo udah kena permasalahan probabilistik n matematik … harus bekerja ekstra keras.

  2. wah kita mirip nih Put. Dulu jaman sekolah gue jg demen ama matematik. Nilai matematik gue lumayan bagus lah. Sayangnya fisika gue rada jeblok pas SMA:mrgreen: Kalo bahasa indonesia terus terang rada ga suka. Mgkin krn gurunya yg terlalu teoritis kali ya. Msh mendingan pelajaran bahasa inggris:mrgreen:

  3. Gw penggemar Matematika sejak SD, tapi stop sampai kuliah. Puyeng, nurunin persamaan integral, exponensial, likelihood, membuktikan variance yang sama. Lieurrr…!!!

    Malah aneh, sekarang jadi suka sejarah. Padahal sejak SD s.d. SMU benci banget sama sejarah. Membosankan! Baru ngeh sekarang ternyata dulu dapet guru sejarah SMA yang OK banget. Kemana aja gw dulu yah?

  4. Wah, Ibu putri cinta matematika yah?
    Kalau aku sih cuma sekedar suka doang, tapi pas kuliah mulai dikasih materi yang aneh-aneh kayak “kalkulus berubah terlalu banyak sekali” sampai “turunan diferenSIAL di lantai tiga deket tangga” mulai berangsur njelimet.

    Bahasa Indonesia? Lebih suka pelajaran bahasa daerah tuh. Belajar bahasa melayu asyik lho, apalagi pas acara bikin pantun. jadi deh rebutan bikin pantun rayuan buat cewek tercakep di kelas. bwahahaha…….

  5. aku menyukai matematika saaT SMA,karna pa allan yan9 men9ajar enak ban9ed,nDa ruwed& menyenan9kan hin99a akhirna aku jatuh cinta pd MTK,..
    b.indOnesia adalah pelajaRan y9 nDa ku suka,apal9i men9aran9 bebas..nilaiQ selalu jatuh dibandin9 bahasa in99ris hehehhe

  6. @ nRa
    math lover, ya ?
    meninggalkan matematika ? setahuku hampir semua jur belajar matematika kecuali kedokteran dan beberapa ilmu sosial ..
    @ Tigis
    Bhs Indonesia itu paling asyik waktu diskusi ama saat kita diberi waktu untuk berkreasi menciptakan puisi..
    @ tukangobatbersahaja
    PPKN ?..he..he..
    waktu kelas 3 smu guru kami sampai menjuluki kelas kami sebagai kelas berhati kasar. Soalnya nilai PPKNnya pada pas-pasan semua😀
    @ mang kumlod
    Put suka matematika juga sejarah. Itu uniknya matematika..bikin pusing tapi juga gemesin..he..he.
    @ Mr Bin
    salam kenal kembali
    he..he..Benci matematika..? benar-benar Cinta, dong😀
    @ achoey
    Wuih..hebat, nih, kang achoey…!!
    @ pengendara
    Pak pengendara..seorang guru-kah ?
    @ yusahrizal
    he…he..matematika itu unik, pak..😀
    Melayu ? Pak yusahrizal ini orang melayu, ya ?
    Wah ketahuan, nih..suka ngerayu pake pantun,ya ? nSIAL di lantai tiga deket tangga” mulai berangsur njelimet.
    @ hmcahyo
    silahkan..
    @ fachri
    kimia..ehm..nantikan ‘part’ berikutnya😆
    Tentu saja… Allah SWT is number one
    @ UchiE, dr
    Biologi kali…😆

  7. @ aCist
    salam kenal kembali
    @ mayapuspitasari
    wah.. ternyata ada ‘sisi’ berbeda dari mbak maya, nih😀
    @ wi3nd
    Pak Allan ? hi..hi…mestilah gurunya masih muda,ya, mbak ..😆
    @ FnD
    waalaikumsalam wr wb
    ok..insyaallah di re-link..
    @Yodama
    itu..iseng aja…😀
    Dimensi tiga itu emang aneh…lumayan mengobrak-abrik nilaiku juga, sih…tapi tak mengurangi kecintaanku pada matematika..😀

  8. aku sering kewalahan klo menghadapin matem sekarang,
    ndak seperti dlu … cuma dilihat n dibayangkan, udah ketemu hasilnya (sombong mode : on)🙂
    tapi sekarang …. ampun dah😦 , bahkan ngerjain soal2 smu dlu aja udah pada lupa.

    masa sih dikedokteran gak pake matem?
    kk ku bilang …. ilmu matemnya dipake tuh buat kuliah, minimal buat ngitung biaya berobat pasien …. whahaha

  9. @nh18
    komposisi yang pas untuk jadi civil engineer, pak .. he..he..
    @ Ikkyu_san
    Wah..mbak imelda ternyata anak IPA, ya…
    he..he…sabar, mbak..Sepertinya Riku senang matematika apa enggak, mbak ? *pengintahumodeon*
    @ nRa
    wuih…LinTang euiiiiii!😀
    setahuku kedokteran gak pake itung2an..kecuali farmasi kali, ya…khan mereka perlu itung2 obat😀

  10. Baik-baik saja.
    Pelajaran matematika dan bahasa harus dikuasai karena :
    1. Semua ilmu (pelajaran) menggunakan bahasa sebagai pengantarnya dan matematika sebagai perhitungannya.
    2. Siapapun menggunakanya misalnya dokter harus bisa berhitung untuk memberikan obatnya. coba diingat (bagi yang sudah pernah ke dokter. kalo belum … yaaa.. ke dokter ajah) pasti di tanya umurnya berapa ? beratnya berapa ? tingginya berapa ? sat dia kasih obat dia hitung brapa kali sehari tuch obat diminum dan brapa dosis yang tepat.
    3. Dapat menguasai dunia.

    Salam

  11. Wah..waktu skul dlu aq paling gak suka matematika. Ditambah lagi gurunya yg teman2 termasuk aq pd gak suka. Habis orgnya judes bnget, pha karna perawan tua ato mank dah krakter guru matikmatik ya..

    sabar, pak..sabar…😀

  12. Ping balik: PAKET C TELP.08161404440 - 93088375 DENGAN MBAK NUR SEKOLAH SETARA SMA SEKOLAH KESETARAAN PENDIDIKAN KESETARAAN - EDU2000 - Contoh Proposal e-Learning Portal

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s