Listrik Mati ~ Mati Gaya

sumber : dari sini

Musim rambutan, musim durian, musim mangga, musim hujan, musim kemarau…….musim MATI LAMPU….erh…erh..

Musim yang terakhir ini mungkin jarang melanda penduduk mayoritas Jawa-Bali. Tapi, bagi masyarakat di areal Sumatra, Kalimantan dan areal lainnya…*hufh* pemadaman listrik bergilir seakan sudah menjadi bagian dari berbagai musim layaknya musim buah-buahan ataupun cuaca. Padahal dulu, sempat diskusi juga dengan teman yang kebetulan mengabdi di institusi kelistrikan mengenai pemadaman ini. Tapi, ya…tetap saja belum mendatangkan hasil.

Awal bulan ini saja…*mudah2an saat tulisan ini diposting sudah tidak ada pemadaman bergilir lagi…Amin* pemadaman dilakukan selama tiga jam dalam satu hari..dan itu bisa sampai dua kali dalam SATU HARI atau bahkan EPMPAT kali. Bayangkan…keliyengan, gak tuh..berada dalam kegelapan di siang dan malam hari *halah!! lebaynya diriku he,…he..* Betapa tidak menyenangkannya…gelap…digigit nyamuk..tidurpun tak selelap biasanya… Tidak ada acara nonton TV, baca buku dan oret-oret kertas.

Meski sudah banyak lampu emergency, genset, dan *versi tradisionalnya* lampu semprong😀, tetap saja arti nya berbeda. Tidak sama….lebih karena optimalisasi listrik yang tidak bisa dipacu sekencang mungkin pada saat itu.

Jika kedapatan jadwal pemadaman listrik di kampus, biasanya yang bisa dilakukan hanyalah ngobrol bareng tetangga lab..kalo yang di sebelah gak ada, terpaksalah mencari teman ngobrol yang lain…atau paling banter ke pustaka cari buku yang bisa di translate dalam bahasa yang mudah, tentu saja kalo lagi mood...*secara bahasa teknik kadang suka aneh..he..he..*. Namun, kebosanan itu amat terasa kala berada di kampus. Terkadang sambil ngobrol pun mata sudah keliyepan karena diserang rasa ngantuk *..he..he..*

Tapi, jika kedapatan jadwal saat berada di rumah, ada banyak hal yang bisa dikerjakan, apalagi bisa menghemat energi😀 . Apaan, tuh ? Apatah lagi kalo bukan tidur. Setidaknya bisa menghemat jatah melek yang biasanya sampai jamentahberapa. Mengistirahatkan mata yang sedari pagi sudah menghadap komputer atau layar tv. Juga mengistrirahatkan tubuh yang sedari pagi bergerak ke sana ke mari. Namun, ada satu yang biasa kami lakukan, berkumpul di ruang tengah. Berbicara tentang masa lalu, mengingat hal-hal lucu atau sebuah kisah tentang kedua orang tuaku. Hal-hal yang jarang diperbincangkan. Seolah buku Autobiographi-nya membuka dan bercerita. Bercerita tentang apa saja.

Aku harus akui bahwa pemadaman listrik selalu membuatku dan anak2 penghuni lab kampus jadi mati gaya. Tapi, jika aku berada di rumah…aku akan menghadapinya dengan memejamkan mata dan mengistirahatkan hati dan jasmaniku…Tentu saja ASALKAN TIDAK KESERINGAN MATI LAMPU

PERINGATAN

*He…he….^_^

42 pemikiran pada “Listrik Mati ~ Mati Gaya

  1. @Odol Gigi
    di kota kami…masih ada pemadaman bergilir…hiks..hiks…
    @idham
    Inggih, pak…
    @sunarnosahlan
    kalo hanya sesekali barangkali gak masalah, pak…
    tapi kalo tiap hari…tiap 3 jam sekali gimana?
    @nh18
    he..he..
    Tidak juga, pak
    Tapi begitu sekian lama mati lampu, begitu listriknya nyala malah gak tidur…😀
    @Javanese
    Iya, bu….begitulah
    @komuter
    tepat sangat, pak…he..he…
    @Souvenir Pernikahan
    Iya…terima kasih, mbak…
    OoO
    OK, deh😉
    @UchiE
    he..he…secara dirimu juga sering ‘curhat’ ama fb..he..he..
    @Yari NK
    mau, pak…
    mau..
    Dimana ituh tokonya ? *mupengdetected*

  2. Sabar nenk, bedoa aja proyek listrik 10.000 MW di setiap wilayah nusantara semuanya terealisir… Saat ini memang krisis listrik di negara kita sudah memprihatinkan…

  3. hmmm suatu kenyataan yang sulit dipungkiri adalah
    pada waktu sering ada pemadaman listrik
    dan pada waktu perang/bencana
    tingkat kehamilan dan kelahiran tinggi.
    wkt aku tanya kenapa? jawabnya…. ngga ada kerjaan lain selain dari bikin anak!… mau marah gimana?
    gitu kalau urusannya dengan nafsu tanpa perhitungan. Yang jadi korban perempuan.

    EM

  4. mm… ada nggak artikel yang bisa menunjukkan kenapa PLN sendiri sering memadamkan listrik ya..?

    Btw, info dari siswaku yang kemarin magang di PLN, kalo PLN-nya sendiri aja lagi listrik padam.. wkekekeke…

  5. wah..punya kebiasaan yg sama kita ya kak..di rumah jg biasa klo mati lampu malam2,jd ajang buat ngumpul2 keluarga..cerita2..karena klo biasanya jarang2 banget..tapi ntar klo dah idup lampu,langsung deh bubar kumpul2nya,langsung menuju kamar masing2..hehehe

  6. @WANDI thok
    He..he..
    lain padang lain belalang….😀 *opo sih..?*
    @casrudi
    benarkah ?
    Amin…amin…
    Semoga gak ada pemadaman bergilir lagi..
    @dedekusn
    he..he..
    iya..😀
    @Share For better
    Apaan ?
    *Gakpaham[dot]com*
    @Ikkyu_san
    Walah…mbak EM kok bisa sampai ke sana analisanya, ya ?
    he..he..
    @Huang
    Itu juga hasil laporan temanku yang kerja di sana..he..he..
    @Dy
    iya, Ya…
    Kebiasaan orang melayu kali, ya ? he..he..

  7. betul kak putri..karena sering mati lampu, hari lagi mencemaskan kesehatan komputer dirumah ni..karena sering mati tiba-tiba…
    lalu kesehatan pengunung di blog jadi agak keganggu ni…

    oh ya ada artikel baru ni kak di blog hari..komen yang banyak ya…

  8. Itu resiko Put, tinggal di daerah kaya tapi masih miskin listrik he he he…:). Yah walaupun menyebalkan, tapi mungkin sedikit banyaknya itu bisa mengingatkan kita semua agar senantiasa hemat energi kali yee..

  9. aduh barusan udah ngetik koment udah panjang2 eh laptopnya mati sebel dah, kesel dikit juga seeh.
    Tuhkan ga bisa koment pertama. emang kalo mati lampu kesel banget apalagi di tempat bisnis kita wah pelangan bisa lari tuh.tapi kalo dirumahku jarang banget tuh. komplek militer seeh. putri ada puisi tuh dateng ya komentnya pake puisi ya
    oke selamat siang

  10. owh.. mbak di Sumatra yuh? dulu di jawa-bali pernah ada pemadaman, jengkelnya tu kalo tanpa pemberitahuan.. T.T
    tapi seneng juga, aku suka maenan lilin, naek ke jemuran,
    emang seru juga yuh😀, penuh cerita!

  11. oleh sebab itulah, mari kita sama sama saling berhemat, mulai dari lampu kalar mandi kalau siang dimatikan, mematikan TV sebelum tidur, biar gak nyala terus, atau menutup kran air jika tidak terlalu diperlukan,,,,

  12. Ping balik: Selimut Pagi « Heart of All

  13. @galih
    he..he..
    wah..Galih punya solidaritas yang tinggi, nih…:D
    @escampur88
    Iya, ya, Ri..
    Secara kita OL-nya pake listrik..he..he..
    @Artha
    he..he… thanks, pak🙂
    @bluethunderheart
    salam hangat, mas blue…
    yah..yah..begitulah😀
    @Rita
    betul sangat lah mbak rita…
    Tentunya mbak rita paham dengan kondisi di daerah kita ini😀
    @A9YnD1LV3R
    Nasib..nasib…:D
    @kawanlama95
    lanjut, kak……
    @wi3nd
    betul, mbak…
    tapi kalo keseringan mati lampu…malah banyak gak enaknya😀
    @tukangobatbersahaja
    Jakarta juga masih ada ‘cerita’ mati lampu, ya, mbak ?
    @Billy Koesoemadinata
    Tidur….hibernasi tatkali mati listrik😀
    @Nisa
    Yay…nisa..kalo matinya sekali2 sih gak papa..tapi kalo tiap hari ???? *keseeeelllamagiliranpemadamanlistrik*
    @sakurata
    hooh😦
    @alfaroby
    Hidup Hemat Energy!!!
    @WANDI thok ‘n KangBoed
    he..he..iya, mas…ini udah diupdate, kok😀
    @KangBoed
    Hah ?
    @khafi
    tul…Betullllllll
    @Sigit Santoso
    Gelap…banyak nyamuk…😦
    @kawanlama95
    he…he..
    merenung ???
    @diazhandsome
    Yah…
    selamat..anda mendapat pemadaman listrik😀

  14. Nah kalau yang ini udah denger beritanya, pada protes…! Katanya Riau lumbung Pembangkit yah?
    Ini mirip di kampungku Put. Ada 2 pembangkit tapi sering mati lampu. Sebel!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s