NEBENG FULL


sumber: http://istockphoto.com

What kind of term is it ? Nebeng ini biasa diucapkan oleh anak-anak SMA, SMP, SD atau bahkan mahasiswa. Identik dengan ‘menumpang’ kendaraan, tak lebih tak kurang. Dan aku sungguh bahagia dengan ‘istilah’ ini. Kenapa ?😀 Karena aku termasuk dalam orang-orang beruntung yang memperoleh tebengan gratis, he..he…[Cobalah lihat betapa baik hatinya sobat-sobatku itu🙂 ]

Pertama kali diriku memperoleh tebengan adalah saat diriku masih SMU. Seorang teman berbaik hati bermaksud menebengkanku tatkala aku dalam perjalanan dari rumah ke sekolah. Namun, karena jarak dengan sekolah sudah begitu dekat maka akupun lebih memilih melanjutkan perjalananku.

Berikutnya, beberapa waktu kemudian, saat aku repot membawa begitu banyak buku dan tentengan, salah seorang kenalan mengizinkan diriku menaiki motornya.

“Naik, Put!” ajaknya ramah….

Seingatku, hari itu adalah hari Senin, hari dimana kami semua akan mengikuti upacara bendera. Merespon ajakan yang begitu menakjubkan itu, aku membalasnya dengan senyuman dan segera mendorong diriku duduk di atas motornya.

“Terima kasih…..Sering lewat sini, ya ?” dan ditengah desingan angin aku mencoba mengajaknya mengobrol. Sungguh masa-masa yang menyenangkan. Harus diakui, bahwa sebagai seorang penikmat ‘jalan kaki lebih sehat’😀, aku lebih sering ditebengi. Dan karena jalur rumah-sekolah sering dilalui teman-teman, mereka pun tidak berkeberatan (kuharap demikian adanya🙂 ) menumpangkan diriku. Betapa baik hatinya mereka. ..Hingga terkadang aku berharap masa-masa seperti itu terulang lagi saat aku di kampus (Deuh..maunya..he..he..)

Lalu, apakah semasa kuliah diriku masih mendapat tebengan ? Yupe..jawabannya MASIH. Aku sungguh bersyukur mempunyai teman-teman yang pengertian. Di saat harus menghadiri acara sampai kelewat sore, seorang teman bersedia mengantarku tepat sampai ke depan pintu rumah. Meski terkadang jarak rumahnya ke rumahku lumayan juga tapi berhubung kami sama-sama tinggal di kota (istilah yang biasa dipakai orang-orang yang tinggal di kawasan kampus untuk wilayah tempat tinggalku dan tempat tinggal gubernur😀 ), hal itu sama sekali tidak memberatkannya (Thanks to all my sisters)

Should I be shame with it ? Kurasa tidak ada yang perlu dikhawatirkan dengan ‘menebeng’. Tentu saja asal kita menaruh kepercayaan terhadap teman yang berbaik hati ‘menebengkan’ kita. Kupikir, selain mendatangkan pahala dan kebaikan buat orang yang memberikan tebengan, hal lainnya adalah memperat silaturahim. Karena kita bisa saling mengetahui rumah teman kita dan sekali waktu bisa berkunjung ke sana. Kebanyakan teman-teman kampus terkadang tidak mengetahui rumah masing-masing teman sekelas. Dan hal ini terus terang semakin meningkatkan level bernama ‘individualisme’, cuek terhadap orang-orang di sekitar kita. Masuk akal-kah ? hm…dan satu lagi yang membuatku bersyukur adalah namaku tidak tercantum dalam list ‘nebengfull’ alias orang yang suka menebeng di Buku Kenangan SMU he..he….Itulah beruntungnya jika partner tebenganmu adalah sobat yang berbeda kelas…🙂

25 pemikiran pada “NEBENG FULL

  1. hehe emang enak tuh Put bisa nebeng. Jd inget dulu prnah pulang kerja ditebengin ce cakep sampe depan rumah:mrgreen:

    kyaaaaaa….
    wah…baik sekali si mbak-nya, mas ?
    Mas sigit gak kasih nomer hape ? Kali2 si mbak mo nagih ongkos ‘ngojek’..he..he..

  2. Salam penggemar jalan kaki lebih sehat!! ^.^

    Nasib kita yang sekolah dekat sama rumah memang bgitu ya, mbak.. Jalan kaki all the way.. Trus tak jarang ditebengi..🙂

    Trima kasih buat teman-teman yang sudah begitu rela mengantar pulang kerumah yang di ujung sekali, dan jg buat yang dgn suka cita ngebonceng diriku yang tidak kecil ini.. :p

    I guess friends do really care about each other no matter what…

  3. @alamendah
    Yang penting dapat tumpangan gratis, mas….
    Jarang ada orang yang berbaik hati menumpangkan orang yang tak begitu dikenalnya..🙂

    @featherfrost
    Salam !!
    Benar, kak…Penyebab awalnya memang karena rumah yang berdekatan sama sekolah😀

    Memang tak ada yang seindah persahabatan….🙂

    hi..hi…hi…Kak feather mah jauh dari kesan kecil… he..he…
    *peace, kak..peace.. ;)*

    @casrudi
    Aih, mas casrudi…..Nanti ada yang marah loh….😀

    @sunarnosahlan
    Hidup Menumpang !!!😆

    @soulharmony
    mari..silahkan…!!
    Monggo…diicip-icip dulu ‘tulisan’nya, mas…🙂

  4. Huhuhuh senengnya yang dapet tebengan..
    Ogut dulu seneng jalan siy, berusaha menghindar tebengan… palgi golongan uhty yg ngajak..haha

    Tapi, nebeng itu menghargai orang yang ngjak juga ko, makanya sekali2 ogut isi full bensinnya tuh yg nebeng..

    Akhir2 ini aga sulit ngasih tebengan ma uhty laen, khawatir uhtynya ngambekk kqkqkkqkq

  5. ikutan nebeng donk🙂
    dlu waktu smp juga sering nebeng teman … karena rumahnya berdekatan. tapi pas smu jarang nebeng, pas kuliah … malah gak pake nebeng, minjem sepeda motor … heheheh🙂

  6. @gempurr
    Mana ada ukhti yang mo nebengin mas gempur…Jangan ge-er, deh…😛
    @afwan auliyar
    he..he…
    ckk…ckkk..
    @nra
    makin lama makin meningkat, ya, nra…bukan nebeng tapi justru menebeng-kan😀

    • Ada, dulu yg minta nebeng namanya putri, tp sayang… uhty2 laen narik2 ogut wkwkwkwk… ga jadi dehhhh hahah (no pizz)

      Putri siapa tuh ?
      Ada ratusan orang yang namanya Putri di Indonesia ini…😀

      • Wah ga tau yah, .. maklum waktu itu uhty yg laen dah nyubitin ajah, jadi ga sempet ngomong banyak wkwkkw.. mungkin orang pekan baru kali??soalnya yg diomongin mati listrik hehe.. bacanda puuuuuuuuuuut, jangan ngambek yah… sono maen ayunan lagi ya..

        he..he..sudah keduluan mbak ukhti-nya, ya ? he..he…Kalo begitu pasti Putri yang lain😆

  7. biar bagaimanapun, nebeng yang paling asik itu ya nebeng dengan someone special…. hihihi

    salam kenal kak…

    someone spesial ?
    he..he…
    termasuk ayah, ibu..dan saudara-saudara, khan, rif😀

    salam kenal kembali…

  8. Dikampung saya banyak orang yg masih jalan kaki kalau pergi ke pasar, padahal jaraknya 10 kiloan kalo PP. Kalo kebetulan jok belakang lagi kosong suka saya boncengin, walopun yg dibonceng tuh emak2 atau kakek2…🙂 Kadang awalnya engga mau, dikiranya bakal ditarik bayaran, padahal mah engga… Ya Alloh liat nya juga udah kasihan, meringankan bebannya aja udah bersyukur bgt,,,,

    Aih..baiknya mas casrudi…salut buat kebaikannya, mas…🙂

  9. wah sama kaya saya dong…tukang nebeng sejati😀
    maklum nggak punya kendaraan pribadi…tapi jadinya punya banyak utang budi hehehe…

    🙂
    he..he…semoga saja kebaikan mereka dibalas langsung oleh Allah SWT,ya, pak…

  10. hehhehee nebeng yah…

    aku jarang sekali nebeng, seringnya memberi tebengan. Apalagi sejak kuliah dan bawa mobil sendiri.

    Tapi enaknya waktu itu banyak cowo yang punya SIM, jadi malah aku disetirin deh sampe rumah. Jadi bingung kan siapa nebeng siapa hehehehe.

    Yang lucu dulu ada temen aku yang takut pergi ke mana-mana sendiri, termasuk ke kampus. Rumahnya padahal sudah lumayan dekat kampus, tapi dia sengaja naik taxi menjauhi kampus, ke rumah ku, lalu naik mobil sama-sama ke Depok…. aneh bener deh tuh orang😀

    EM

    he..he…yang penting dua-duanya sama menguntungkan, ya, mbak😀

    Tapi sekarang teman mbak EM sudah gak seperti itu lagi, khan ?😀

  11. wah waktu kuliah aku juga sering banget nebeng dah, dari mobil jenis a sam pai z pernah. bahkan sering juga turun persis depan kampus. pulangpun gitu udah gitu dikasih uang lagi. kerenkan. wah pokoke meyenangkan.

    wah maaf put baru hadir lagi neeh

    Wah..senangnya…he…he…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s