I’m envy…

Awalnya aku tidak bisa mengkategorikan resapan perasaan yang diam-diam menyelinap dalam hatiku. Ketika bocah-bocah itu saling melayangkan tangan mereka, bergelut dengan mulut yang belepotan makanan. Acungan tangan yang satu naik ke atas di arahkan terpisah dari bocah yang lain, yang lebih kecil. Mereka sedang berkelahi. Sedang memperebutkan sesuatu. Mereka bersaudara, terikat dalam darah dan batin.

Ingatanku melayang ketika usiaku baru belasan tahun, masih sangat terobsesi dengan panjat memanjat dan semua jenis kartun. Sebuah remote kontrol selalu menjadi ‘korban’ pertarungan antara aku dan adik-adikku. Channel tv yang (waktu itu) hanya 3 biji itu saja menjadikan rumah kami yang tidak begitu besar itu ribut dengan suara teriakan-teriakan kami. Atau ketika mata kami saling menjeling untuk ‘memata-matai’  kue oleh-oleh yang biasa dibawa oleh ibuku dari bepergian. Atau ketika kami saling bergelut karena ada salah satu dari kami ‘berusaha bermain dengan lebih cerdik’ dari yang lain:mrgreen: . Ketika yang kalah kemudian berlari meringkuk dalam dekapan ibu sementara yang menang tetap saja merasa kalah karena tidak bisa dipeluk ibu..  :D .

Ah… masa kanak-kanak…

Rindu dengan masa-masa kanak dulu… Aku (benar) merasa sudah besar sekarang …[Ketika kanak-kanakku telah menjelma menjadi kenangan]    

*Yang jelas.. saat tulisan  ini dibuat… aku benar-benar rindu adik-adikku….Miss you a lots, bro, sist… 

 

 

 

16 pemikiran pada “I’m envy…

  1. masa kanak2 memang tidak akan kembali, tapi mereka akan selalu hidup dalam kenangan kita🙂

    benar.. dan
    kenangan itu suatu saat akan menjelma…menjadi nyata. ^_^

  2. berkumpullah
    bernostalgialah
    selama masih ada waktu🙂

    Aku juga rindu adik-adikku


    mbak imel balik ke Indonesia…
    waaaaaaa.. senangnya… berkumpul dengan keluarga besar….
    salam buat keluarga, ya, mbak..

  3. Iya lho, kadang saya rindu juga ama masa kecil saya…😐

    Tapi soal rindu ama adik…? Tentu tidak. Tiap hari ketemu soalnya. Lha wong tinggal serumah.😆

    he.. he… iya, Sop.. kalo masih serumah, rindunya gak ‘kelihatan’
    ntar kalo berjauhan… baru tuh ngerasa-in kerinduan antar saudara…
    rasanya.. gimana gitu….

  4. masa kecil masa tanpa beban
    itu sebabnya sy merindukannya😀
    dan masa kecil bersama adik2 biasanya memang seringnya dirindukan
    karena semua masih polos …🙂

    pulang aja biar bisa ketemu adik2🙂


    iya, mbak.. pengin pulang….
    Insyaallah nanti pulang.. ^_^

  5. Waaahhh lagi kangen nih …
    yang jelas lah …
    yang namanya kakak adik itu memang selalu begitu …
    dekat berantem …
    jauh saling merindu

    salam saya


    bener, pak….
    kangen…..
    apalagi Ramadhan begini… T-T

  6. Iya iri sama mereka yang ga usa mikir ribet dan nampak menikmati hidup carelessly. Hidup untuk main, makan, jajan dan tidur T_T

    Ah kekangenan sama ade-ade itu memang dasyat, I know how it feel (apalagi sama yang beda umur 13 tahun dan lagi lucu-lucunya wkwk)


    beda 13 tahun dan sedang lucu-lucunya ? adikmu ada yang masih balita, ya, Ru ?
    pasti seneng banget ketemu mereka… ^_^

  7. emang adek2 dimana skrg? rindu masa kanak2 bisa terobati dengan main sama anak sendiri (ato anak tetangga lah kalo ga punya anak) :p


    saia-nya yang berada jauh dari keluarga…(untuk saat ini)😦
    tetangga saia gak ada yang punya anak, Tam… makanya gak bisa main sama anak tetangga…😀

  8. saya juga merasa rindu dengan masa kanak2, dimana rasanya saat itu bebas tidak ada pikiran lain hanya kesenangan dan bermain..🙂


    pengin jadi anak-anak lagi, gak, Jar ?😆

  9. iya ya mba, masa kanak2 kadang bikin kangen bgt, ga kerasa temen rebutan uni mulai senin nanti dah kerja ^_^, adekku dah gede sekarang, wakttu terasa cepet bgt, hehem,maaaf jadi curcol gini😀

    gpp, kok… ^_^
    kita sama2 curcol ttg adik2….🙂

  10. haha pengen main layang-layang lagi kaya dulu😀


    he.. he..
    saia malah gak begitu sukses kalo main layangan, mas enggink..
    terbang tingginya gak bisa bertahan lama.. he.. he…

  11. kalo tetangga ga ada yg punya anak brarti perlu buru2 nikah biar bisa punya anak sendiri😐

    tapi sebagai sesama anak rantau yg jauh dari ade, sering kangen juga sama ade sendiri yg paling kecil (lebih pantes jadi ponakan malah, beda umurnya kejauhan hehe)

  12. tak terkira semua itu yang gak mungkin bisa saja jadi mungkin
    salam kenal gan saya asli Ponorogo kota Reyog, nama saya Aziz biasa dipanggil zendun, jadi mana blognya zendun

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s