First Lecturing

Sebenarnya rada malu menuliskan ini…karena, pengalaman pertama berada di depan kelas yang penuh dengan murid dan wajah tegang si pengajar, ‘which is Aye’, agak berasa makan strawberi he.. he..

Adalah sebuah kesempatan baru buat saya untuk berdiri di depan kelas dan berlaku sebagai pengajar. Aktifitas yang sama dulu pernah saya lakukan ketika KKN (kuliah kerja nyata) semasa kuliah (berarti bukan pengalaman baru, dong, ya.. :D). Perbedaan mencolok antara kedua aktifitas ini adalah umur dari murid yang diajar.

Dulu, saat KKN, saya mengajar murid SD yang sebelumnya memang sudah saya kenal. Saya tinggal di lingkungan mereka, bermain bersama mereka dan bahkan mengajari mereka secara privat.

Tapi, sekarang…. murid-murid yang saya hadapi adalah hampir dua kali usia murid-murid saya ketika KKN dulu. Yang, tentu saja secara pemikiran jauh lebih berkembang, lebih tinggi, tapi uniknya lebih pemalu.. (karena kalo ditanya atau diminta maju ke depan pada pake tunggu komando dulu he.. he..).

Saya-nya?

Sudah siap secara materi, siap dengan slide-slide yang akan saya tampilkan. Fisik

Fisik?… oke, pake baju yang nyaman… dan saya sudah disiap. Rasanya sudah Full Gas.

Mental ? Menurut saya, sih, sudah ok. Toh, yang dihadapi adalah ‘adik-adik’ sendiri, jadi insyaallah gak masalah…

Ternyata…..

Hari pertama

Saya berhasil masuk kelas dengan selamat. Lancar sampai membuka slide dan memperkenalkan diri. Berikutnya, saat saya melihat wajah-wajah mereka yang memandang dengan penuh fokus tiba-tiba saya merasa grogi. Kecepatan saya berbicara bertambah dan ujung-ujungnya kelas selesai  30 menit lebih cepat.

Hari Kedua

Saya pikir, lewat sudah hari pertama maka hari kedua tentunya tidak ada masalah… insyaallah. Saya merasa lebih siap karena persiapan yang saya lakukan dua kali lebih banyak.

Tetapi, saya membuat sebuah kesalahan di slide saat mengajar yang membuyarkan konsentrasi yang sudah ‘jauh-jauh waktu’ saya persiapkan. Alhasil saya malah murmuring di depan kelas dengan keringat dingin yang menetes-netes (untung juga saat itu AC kelasnya mati he.. he..).

Gak tahu, deh, seperti apa opini murid-murid saya waktu itu. Saya pikir saya mesti banyak belajar, banyak observasi dan harus lebih tenang lagi.

Mudah-mudahan… insyaallah.. ^_^

9 pemikiran pada “First Lecturing

  1. ciiieeee…yg jd ibu guru nih…ibuuuu guruuuu…hihihi😀

    he.. he..
    Ya, begitulah, Luh… ^_^
    Mohon doanya.. Semoga menjadi bu Guru yang baik.. ^_^

  2. Omedetou ya put, semoga lancar amin ^^, wahhh anata wa sensei desu ka? sugoi ^^
    Ngajar pelajaran apa put?

    Arigatou, ari-chan…
    Aamiin…
    Haik…
    Ngajarin pelajaran yang dulu pernah dipelajari semasa belajar, Ri..😀

  3. hehe seru juga pengalamannya put ..🙂
    Ayo jam terbang ngajarnya diperbanyak ntar juga ilang nervousenya, kayak badminton aja.

    Btw, background blog ini apaan aja tuh?penasaran 🙂

    Iya, mas..
    Perlu perbanyak main badminton nih, kayaknya.. *eh?!* he.. he…
    Ini mah ambil template punya-nya mas Matt Mullenwerg aja, mas..
    Kayaknya teh kali, ya.. ato lemon tea.. ?
    biar segar gituh😀

  4. sama, saya juga selalu grogi kalo kontak mata pas lagi ngajar makanya pandangan mengarah ke tembok atau ngomong dari belakang jadi bisa sambil ngintip slide kalo lupa materi hahaha.

    IMHO, ngajar orang dewasa itu benernya lebih nggak enak soalnya kalo nggak ngerti biasanya diem aja bahkan cenderung ga merhatiin. tapi pas kelas udah bubar tau2 nyamperin nanya (dari awal!!!) dengan santainya kaya ga nyadar udah malem dan udah pengen buru2 pulang. parahnya minggu depan juga udah lupa lagi (dan nanya lagi!!!)

    Put malah appreciate kalo mereka datang bertanya ke guru/pengajar nya, tama. Jadi kita bisa kasih tutor dikitlah…
    Pokoknya sepakatlah sama tama… ^_^

  5. aalooow putriiiiiiiiiiiiii.. *peluk dulu aaah🙂

    duh itu minumannya bikin auus aja😀

    hemm micro teaching langsung ama murid itu sesuatu yaaa

    pegang spidol dibuka terus ampe kering *eh kok curcol😀

    biasa itumah put,lama lama putri juga luwes dihadapan para murid,yang penting anggap murid sbgai teman,anak dan sahabat jadi ga kaku dan jarak tak lebih jau🙂

    salam guru,

    • iya, mbak…
      penginnya begitu.. dan mudah2an bisa seperti itu…
      tapi murid2 masih sungkan kali, ya…
      Jadi rada gimana gitu…

      *peluk mbak wiend erat2, mau dong diajakin makan macaroni panggang :ileranmodeON:* he.. he..

  6. Pengajar – Trainer – Fasilitator – Guru … itu juga manusia …
    Bukan Superman apalagi Malaikat …
    wajar aja bikin salah …

    Kuncinya adalah …
    jangan berupaya keras untuk “jaim”
    let it flow … just be your self … Poetry seada-adanya Poetry …
    ndak usah menjadi orang lain … yang super sempurna …

    Percaya sama saya …
    Peserta didik (dan juga pengajar) akan jauh lebih nyaman jika kita menjadi diri kita sendiri

    salam saya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s